Weeked di Cipanas plus ultah

Juli 17, 2006

Setelah diskusi, akhirnya diputuskan untuk piknik ke arah puncak. Berangkatlah dari Ciputat Sabtu, 15 Juli 2006, jam 10an. Udah kebayang kan, kalo jam segitu berangkat, udah pasti bakal ngantri di puncak. Ternyata nggak seberapa parah. Setelah sempat makan siang di Gading restaurant, sampailah kita di Hotel Indo Alam Cipanas. Katanya lumayan angker, tapi cuek aja, yang penting ada kolam renang. Sekeluarga menginap di bungalow dengan 2 kamar tidur, 3 kamar mandi plus fasilitas lengkap (TV, kulkas, telpon). Setelah beres2 kamar, saya, istri, dan ibu mertua jalan2 ke pasar Cipanas buat cari ban renang dan makanan. Pas balik ke hotel, ternyata acara berenangnya udah selesai :-p. Malamnya makan di Sate Kadir dengan menu serba kambing (nyam…nyam..). Capek plus kenyang buat mata ngantuk, tapi berhubung ada saudara lagi yang datang, ditahanlah mata. Setelah saudara sudah datang, mata langsung merem.

Minggu, 16 Juli 2006, jam 12 malam, kebangun karena dapat kecupan sayang dari istri sebagai ucapan ultah ke-29 (udah tua nich…) tapi langsung nerusin tidurnya lagi. Pagi2 bangun dapat ucapan selamat ultah dari semua keluarga. Dibalik kegembiraan ternyata ada masalah, anak belum bisa ‘pup’. Istri sudah minta beliin Microlax, padahal belum ada yang buka. Akhirnya mertua turun tangan bantuin, masih belum bisa juga. Ditunggu aja dech kalau sudah di rumah siapa tahu bisa, itu saran ibu mertua. Karena itu, anakku nggak ikutan berenang, padahal sudah dibelikan ban renang. Nggak lama berleha-leha, siap-siap check out jam 12.

Perjalanan pulang ke Jakarta ternyata tidak semulus berangkat. Jalur lewat Ciawi diambil namun setengah jam kemudian kendaraan mulai terhambat. Dengan berat hati mobil putar balik menuju jalur Jonggol. Padahal macetnya cuma sampai Cisarua, tapi karena sudah sudah diputuskan demikian, hanya bisa pasrah :-(. Walhasil perjalanan sudah bisa dipastikan tambah lama, pas lagi belum makan siang. 2 jam kemudian sampai ke tempat makan Ikan Bakar Cianjur. Tempatnya kumuh banget, padahal katanya dulu bagus. Pesan makanan aja lama banget. 1 jam baru sampe dech makanan. Akibat sudah BT duluan semenjak putar balik, menu lalapan terong plus pete aja yang dimakan. Makan nggak ada nafsu, perut kenyang nggak, perjalanan jadi lama banget, tidur aja jadinya. Pas di Jonggol, mobil saingan dengan truk di tengah macet. Jam 7an malam baru sampe rumah. Badan pegel, perut laper, plus lain2.. Lengkap sudah.

Saat tinggal bertiga dengan istri dan anak, sambil nyalain lilin satu batang, bernyanyi lagu Selamat Ulang Tahun. Beda sekali tahun ini dengan yang lalu. Semua capek yang tadi di perjalanan hilang, penggantinya adalah kebahagiaan. Apalagi istri memberikan kado berupa dompet (kosong tentunya :-)) sebagai kejutan. Hidup sudah lengkap.


Susahnya cari vila

Juli 14, 2006

Ya ampun, kok susah banget sih cari vila di weekend ini 😦 maunya sih yang ada kolam air panasnya. Dari ibu mertua, istri, sampai adik ipar heboh nyari tempat. Waktunya pas sama liburan anak sekolah sih.


Goresan pertama

Juli 14, 2006

Hidup adalah bagaimana kita memilih. Di tempat ini, Anda akan melihat apa yang saya pilih untuk hidup. Nikmatilah !